Archive for November 2015

Masjid Al Mansyur: Aksi Nekat di Atas Menara Demi Kemerdekaan

Masjid Al Mansyur dengan menara yang jadi saksi sejarah
Dengan lihai saya memiringkan badan ke kanan ke kiri. Pinggul pun kadang saya putar beberapa puluh derajat agar bisa berkelit di antara gerombolan manusia yang lalu lalang. Tak ketinggalan kerap kaki saya angkat sebelah guna hindari lindasan ban sepeda motor yang tak punya mata itu.

Kawasan Pasar Mitra di Jembatan Lima, Jakarta Barat ramai seperti biasanya. Sore ini, beberapa pedagang kaki lima sudah mulai menggelar lapaknya, makin menambah kusut kondisi jalan. Barisan mobil merayap pelan, mengular hampir satu kilometer panjangnya.

Asap dari knalpot mengapung di udara membawa jutaan partikel karbon dan timbal. Zat berbahaya ini kemudian masuk ke paru-paru dan membonceng darah ke setiap urat tubuh. Efek buruknya memang tidak langsung terasa, tapi beberapa tahun kemudian jika asap itu rutin masuk ke badan akan menurunkan daya tahan tubuh hingga kualitas sperma!

Ibu-ibu di dalam angkot warna biru muda tak peduli. Semua sibuk dengan pikirannya sendiri-sendiri sambil mendekap sayuran yang menyembul dari kantong plastik warna hitam. Sedangkan ibu-ibu yang lain duduk cekikikan di dalam mobil berpendingin udara sambil gesit menekan layar telepon genggam. Tampaknya ada percakapan seru dengan orang di seberang sana.

Lain lagi dengan para pengendara motor yang melaju lincah mencari celah untuk lolos dari kepadatan ini. Karena gaya mengemudinya yang sembrono, kendaaran beroda dua ini sering menyerempet mobil pick-up yang sedang mengisi muatan di pinggir jalan. Maka, keluarlah sumpah serapah dari sopir pick-up. Empunya motor tak peduli, dengan santai ia melenggang seakan tak terjadi apa-apa.

Hampir saja saya limbung di tengah kesemrawutan ini. Untung bau khas sayuran yang bertumpuk-tumpuk di pelataran toko membawa aroma segar. Kontras dengan kondisi jalan yang sumpek. Yang paling saya suka adalah bau bayam dan sawi yang diikat rapi dijejer sedemikan rupa. Bongkahan tanah pun masih sedikit menempel di akarnya. Pasar ini memang salah satu pusat sayur-mayur di Jakarta. Sayuran yang didatangkan dari perkebunan di sekitar Jakarta menampilkan semarak warna-warni. Hijaunya sawi, merahnya cabe dan tomat, putihnya bongkahan kubis, sampai ungunya terong.

Di keramaian yang riuh rendah itu berdiri Masjid Jami Al Mansyur. Terletak di Jalan Sawah Lio, agak tersembunyi dari jalan raya. Masjid ini hampir tidak punya pekarangan lagi kecuali sepetak di bagian samping. Itupun sebagian besar dipakai sebagai pemakaman, saung peristirahatan dan kebun tanaman obat.

Label

catatan harian (11) Jakarta (3) sejarah (3) travel (3) akhlak (2) desain (2) etika (2) lifestyle (2) moral (2) ramadhan (2) wisata (2) about me (1) anak (1) batuk (1) betawi (1) brand (1) doa (1) fashion (1) film (1) foto (1) guru mansyur (1) kartu pos (1) kesehatan (1) kucing (1) lagu (1) merdeka (1) museum (1) musik (1) pejuang (1) pria (1) puasa (1) puisi (1)
Diberdayakan oleh Blogger.

- Copyright © MERCU SUAR -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -