Masjid Al Mansyur: Aksi Nekat di Atas Menara Demi Kemerdekaan

Masjid Al Mansyur dengan menara yang jadi saksi sejarah
Dengan lihai saya memiringkan badan ke kanan ke kiri. Pinggul pun kadang saya putar beberapa puluh derajat agar bisa berkelit di antara gerombolan manusia yang lalu lalang. Tak ketinggalan kerap kaki saya angkat sebelah guna hindari lindasan ban sepeda motor yang tak punya mata itu.

Kawasan Pasar Mitra di Jembatan Lima, Jakarta Barat ramai seperti biasanya. Sore ini, beberapa pedagang kaki lima sudah mulai menggelar lapaknya, makin menambah kusut kondisi jalan. Barisan mobil merayap pelan, mengular hampir satu kilometer panjangnya.

Asap dari knalpot mengapung di udara membawa jutaan partikel karbon dan timbal. Zat berbahaya ini kemudian masuk ke paru-paru dan membonceng darah ke setiap urat tubuh. Efek buruknya memang tidak langsung terasa, tapi beberapa tahun kemudian jika asap itu rutin masuk ke badan akan menurunkan daya tahan tubuh hingga kualitas sperma!

Ibu-ibu di dalam angkot warna biru muda tak peduli. Semua sibuk dengan pikirannya sendiri-sendiri sambil mendekap sayuran yang menyembul dari kantong plastik warna hitam. Sedangkan ibu-ibu yang lain duduk cekikikan di dalam mobil berpendingin udara sambil gesit menekan layar telepon genggam. Tampaknya ada percakapan seru dengan orang di seberang sana.

Lain lagi dengan para pengendara motor yang melaju lincah mencari celah untuk lolos dari kepadatan ini. Karena gaya mengemudinya yang sembrono, kendaaran beroda dua ini sering menyerempet mobil pick-up yang sedang mengisi muatan di pinggir jalan. Maka, keluarlah sumpah serapah dari sopir pick-up. Empunya motor tak peduli, dengan santai ia melenggang seakan tak terjadi apa-apa.

Hampir saja saya limbung di tengah kesemrawutan ini. Untung bau khas sayuran yang bertumpuk-tumpuk di pelataran toko membawa aroma segar. Kontras dengan kondisi jalan yang sumpek. Yang paling saya suka adalah bau bayam dan sawi yang diikat rapi dijejer sedemikan rupa. Bongkahan tanah pun masih sedikit menempel di akarnya. Pasar ini memang salah satu pusat sayur-mayur di Jakarta. Sayuran yang didatangkan dari perkebunan di sekitar Jakarta menampilkan semarak warna-warni. Hijaunya sawi, merahnya cabe dan tomat, putihnya bongkahan kubis, sampai ungunya terong.

Di keramaian yang riuh rendah itu berdiri Masjid Jami Al Mansyur. Terletak di Jalan Sawah Lio, agak tersembunyi dari jalan raya. Masjid ini hampir tidak punya pekarangan lagi kecuali sepetak di bagian samping. Itupun sebagian besar dipakai sebagai pemakaman, saung peristirahatan dan kebun tanaman obat.

Puasa Plastik




Emergency!  Darurat!

Sepertinya tak ada lagi tempat untuk memperoleh makanan yang aman dari zat berbahaya. Kabar adanya bakso, kikil, tahu, ikan asin dan kolang-kaling yang tercemar formalin saja sudah bikin deg-degan. Sekarang beras, makanan mahapenting bagi rakyat Indonesia sudah bercampur plastik! Jangan-jangan di masa depan semua yang kita makan nanti terbuat dari plastik. Manusia pun tidak terdiri dari darah dan daging, tapi setengah robot seperti Arnold Schwarzenegger dalam film Terminator.

Hasil laboratorium menunjukkan bahwa beras yang dilaporkan oleh seorang ibu dari Bekasi, Jawa Barat positif mengandung plastik PVC. Jenis plastik ini kuat dan elastis, digunakan untuk membikin pipa ledeng.
28 Jun 2015
Posted by Yulian Ma'mun

Ramadhan Pertama



Ramadhan Pertama

Ini sahur pertamaku,
Ketika pagi masih teramat buta
Gerlap gumintang saling sahut
Menemani di antara sunyi
Isi ceruk lambung dengan gumpalan berkah


Ini puasa pertamaku,
Menelusuri liku lapar dahaga
Genggam kendali kelima indra


Ini tarawih pertamaku,
O, alangkah syahdu tilawah sang imam
Melafal kalam Penguasa alam
Aku pun di sana
Berada di antara shaf-shaf surgawi
Mengharu malam
Memetik berbaris ampunan dari langit bermalaikat
Menuai rahmat dari sujud ke sujud 


Ini Ramadhan pertamaku,
Ditemani desau angin bulan September aku
Mencari secercah petunjuk
Merintis penciptaan diri yang baru


***
 
September 2008, 6 tahun yang lalu saya berpuasa pertama di Mesir. Saat itu sedang memasuki fase akhir musim panas. Bagi orang Asia Tenggara macam saya tentu tidak mudah menjalani puasa Ramadhan di lingkungan dan iklim yang benar-benar baru selama 15 jam. 

Cuaca panas dan kering. 

Kemeriahan Ramadhan kota Cairo membuat saya melupakan bahwa saya terasing di sebuah di bagian utara benua Afrika. Di bantaran sungai Nil, semua menyambut dengan suka cita bulan berkah ini.

Suara imam yang syahdu mengudara dari masjid-masjid yang gemerlap. Entah kenapa orang Arab yang biasanya susah diatur dan keras kepala menjadi ramah bukan kepalang. Jutaan kasih sayang memantul di antara dinding apartemen-apartemen berdebu. 

Saya yakin, saat itu para malaikat sedang menjinjing rahmat dari istana surgawi.

Puisi ini saya tulis saat saya sedang bergaul dengan teman-teman penggiat sastra. Mungkin saat itu malaikat sedang menepuk jidat saya dengan percikan ilham.

Teman saya Mas Eka Tanjung yang merupakan penyiar radio Indonesia di Amsterdam membacakan puisi ini saat siaran.
18 Jun 2015
Posted by Yulian Ma'mun

Design: Sampul Pedoman Manajemen Resiko

Desain ini menggunakan desain kotak berwarna-warni yang terletak secara ketupat. Gambar itu merepresentasikan sebuah kubus rubik, mainan teka-teki mekanis yang sedang digandrungi anak muda (dan dewasa). Filosofinya adalah sebagai simbol aneka resiko yang timbul dalam kegiatan perusahaan. Apabila ditangani dengan baik, maka akan menimbulkan pola yang indah di mata.

Begitulah. Galih yang meminta saya secara khusus mendesain untuk buku pedoman yang disusunnya itu manggut-manggut. Sepertinya dia mengerti maksud saya.
26 Mei 2015
Posted by Yulian Ma'mun

Kacamata Macan



Selepas menyantap nasi kotak sesudah pengajian, kami berlima duduk lesehan di lantai ruang pertemuan lantai 4. Ruangan ini multi fungsi karena juga dipakai sebagai tempat shalat berjamaah.

Serta merta Pak Edi mengeluarkan kotak kacamata dari sakunya. Sebuah kacamata baca yang sering jadi bahan candaan kami karena motifnya yang unik. Bingkai kacamata itu bermotif belang macan! Bahkan kotaknya yang terbuat dari kulit sintetis pun loreng-loreng.

“Motif macan itu seperti bikinan desainer terkenal lho Pak. Cocok sama selera Ivan Gunawan,” seloroh saya menyebut nama desainer yang sering nongol di TV itu. Ivan memang terkenal dengan karya-karya fashion yang eksentrik.
15 Apr 2015
Posted by Yulian Ma'mun

Kartu Pos Tiba di Seberang


“Hello Yulian,
I received your beautiful postcard. Thank you very much!
My best wishes to you
Holger”


Kartu pos pertama saya di komunitas Postcrossing telah tiba di Jerman. Pagi tadi saya menerima email pemberitahuan bahwa kiriman saya sudah sampai. Kartu pos yang saya kirim berasal dari Museum Bank Indonesia yang menampilkan ruang pamer museum yang terletak di Jakarta tersebut.

Kartu pos ini menempuh jarak antar 2 benua sejauh 11.019 km selama 32 hari.
Posted by Yulian Ma'mun

Batuk Bukan Penyakit

Sambil membetulkan letak kacamatanya yang melorot di atas hidung, Pak Dokter menyuruh saya membuka mulut lebar-lebar sambil menjulurkan lidah. Dokter keturunan Tionghoa ini tetap ramping di usianya yang sudah 50 tahunan. Rambut lurusnya disisir belah pinggir ala Jackie Chan dalam film Spy Next Door.


Rongga mulut dan tenggorokan saya disorot dengan senter kecil yang selalu siap di sakunya. Selama beberapa detik saya berusaha untuk tidak menghembus nafas lewat mulut. Bisa gawat kalau Pak Dokter keracunan gas berbahaya dari mulut saya. Padahal sebelum berangkat saya sudah sempatkan menyikat gigi. Ditambah pula berkumur dengan cairan mouthwash berwarna hijau toska. Namun saya masih belum terlalu yakin kalau sisa-sisa petai bekas makan siang tadi, sudah tuntas dari sela-sela gigi saya.

21 Mar 2015
Posted by Yulian Ma'mun

Label

catatan harian (11) Jakarta (3) sejarah (3) travel (3) akhlak (2) desain (2) etika (2) lifestyle (2) moral (2) ramadhan (2) wisata (2) about me (1) anak (1) batuk (1) betawi (1) brand (1) doa (1) fashion (1) film (1) foto (1) guru mansyur (1) kartu pos (1) kesehatan (1) kucing (1) lagu (1) merdeka (1) museum (1) musik (1) pejuang (1) pria (1) puasa (1) puisi (1)
Diberdayakan oleh Blogger.

- Copyright © MERCU SUAR -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -